Tak terasa waktu bergulir begitu cepat setelah pertemuan mereka di Teras Café dua tahun lalu.

Alena hari ini tampak lebih senewen dari biasanya. Jadwal kunjungan liburannya kali ini bisa dibilang sangat singkat, sehingga ia harus bisa memaksimalkan waktu untuk membagi fisik dan juga waktunya dengan sangat efisien untuk keluarga suaminya, keluarganya dan juga sahabat-sahabatnya. Mengingat dua hari kedepan ia sudah harus kembali bekerja di sebuah instansi pemerintahan di Provinsi Batam.

“Si Godit surodit jadi dateng gak sih Sa?” Tanya Alena agak ketus.

“Entah. Tadi sih katanya Insya Allah. Tau Insya Allah yang dia maksud versi sebenarnya apa akal-akalannya dia kayak biasa.” Jawab Samira sambil memandangi layar ponsel sentuhnya.

“Ish. Dia sih kebiasaan banget deh. Gue tuh gak pernah percaya loh, tampang dia gak pegang duit. Dari SMA.. pasti alasannya gitu.” Ujar Alena memulai pernyinyiran.

“Samalah. Orang duit bapaknya ada banget gitu. Toko ada, kontrakan ada, ruko ada, tanah ada. Emang aja dia hobi alesan kalau diajak jalan.” Sambung Samira gak kalah nyinyir dengan sahabatnya.

“Kayak duit dibawa mati aja ya. Ckck.” Kesal Alena sambil mencari ponselnya.

“Mau ngapain lu?” Tanya Samira ketika melihat Alena sedang mendekatkan ponsel di telinganya.

“Nelfon si kampretlah. Awas aja kalau dia gak jadi dateng.” Jawab Alena.

“Sekalianlah telfonin si Rindy sama Nina.”

“Elo njir yang telfon mereka berdua. Wanita karir juga, masih aja perhitungan pulsa.” ujar Alena sambil cengengesan.

“Astagaaaah. Elu yang perhitungan, kenapa jadi gue? Aahh emak-emak lu dasar. Telfon tinggal telfon aja pake milih-milih.”

“Hahaha. Harap maklum deh ya, saya ibu rumah tangga soalnya. Hahaha.” Tandas Alena yang masih cengengesan.

“Tai kucing tau gak lu?” Kesal Samira sambil tertawa.

“Samira ish. Mulutnya kotor banget. Serem deh!.”

“Mulut lo njir, gue aja terus elo salahin dari tadi.” Sahut Samira sambil menoyor kepala Alena pelan.

Dan mereka berdua pun tertawa. Becandaan yang mungkin terdengar sangat tidak santun, tapi percayalah kami saling menyayangi jauh lebih dalam daripada yang hanya bermulut santun di depan namun bersikap tak karuan di belakang.

***

.

Dua jam kemudian..

“Anjir emang yaa si Godit Surodit. Gue tempeleng nanti dia kalau sejam lagi gak dateng juga. Gue ‘kan udah bilang sama dia jangan lama-lama. Udah tau gue mau kerumah mertua gue. Taik banget sih dia. Keburu laki gue jemput ‘kaann.” Kesal Alena sambil terus mengunyah tacos yang sudah tak lagi segaring dua jam sebelumnya.

“Hahaha. Ngomel-ngomel mulu lu ah, kayak ABG lupa cukur bulu ketek.” Sahut Oditta di belakang sofa mereka berdua. Ia akhirnya tiba juga setelah dua jam kemudian.

“Ini dia si emak lampir baru dateng. Darimana aja sih lo??” Ketus Alena sambil menarik badan Oditta dengan kasar untuk bercipika-cipiki.

“Buset deh emak-emak kebon! Kasar banget sih kelakuannya hahaha. ‘Kan gue bantuin bapak gue dulu di toko, yee. Lu kira gue bisa langsung cabut gitu aja. Yakali.” Jawab Oditta santai.

“Yaelah, biasanya juga bapak lo selow aja kalau ijin sehari buat gak jaga toko.” Celetuk Samira.

“Ya masalahnya itu ‘kan dulu nyet. Pas bapak gue masih sehat. Sekarang ‘kan udah lain kondisinya.” Balas Oddita lagi.

“Bisa ajeee kang bajay!!” tandas Samira.

“Hahaha taik. Masih aja gak percaya. Terserah deh.” Ujar Oddita yang sudah mulai malas untuk memperpanjang pembicaraan. Ia pun segera duduk dan dengan tangkas menyabet buku menu untuk memesan.

“Pesen deh buruan!” Ujar Alena dengan nada memerintah sambil menuangkan jus jeruk dari pitcher bening.

“Dih, lo kenapa sih? Ngeselin amat dari tadi. Selow aja kali. Ini juga lagi mau pesen.”

“Ya buruan maksud gue. Udah tau dikit lagi kan laki gue mau jemput. Jadinya kita masih punya cukup waktu buat ngobrol lebih banyak. Lagian embaknya juga jadi gak lama-lama nunggu lo yang dari tadi cuma bolak-balik daftar menu.” Cerocos Alena.

“Nanti kalau aku mau pesan aku panggil aja ya mbak.” Ujar Oditta pada mbak pelayan resto.

“Oh gitu. Iya mbak.” Sahut mbak pelayan resto dengan datar sambil tersenyum sedikit memaksa.

“Lau mau pesen apaan sih? Sini deh gue yang pilihin. Makan tinggal makan aja ribet amat kayaknya.” Ujar Samira agak nyolot.

“Kok kalian berdua jadi pada ngeselin bener sih dari tadi. Gue mau pesan kek, enggak kek. Urusan gue kali!”

“Ya tapi lo lama banget njir dari tadi. Emosi gue ngeliatnya.” Sahut Samira lagi.

“Yang nyuruh lo ngeliatin gue siapa? Salah mata lo lah!” Balas Oditta.

“Eehhh ini apaan sih lo berdua. Kenapa jadi main nyolot-nyolotan gitu. Kayak masih abege labil aja sih kelakuannya, udah pada tuwir juga.” Tengah Alena sambil meneguk minumannya.

Oditta dan Samira pun diam.

“Si Nina sama Rindy mana, Nong?” Tanya Oditta pada Alena.

“Nina gak bisa dateng. Lagi pergi sama bokap nyokapnya. Rindy, juga gak bisa. Masih di Kalimantan katanya, nemenin Mama ngurus kerjaan.”

Oditta pun mengangguk-anggukan kepala pelan.

“Lo percaya?” Ujar Alena kemudian.

“Percaya apaan maksudnya?” Tanya Oditta dengan raut wajah bingung.

“Percaya sama jawaban gue tadi.”

“Ya emang harusnya?”

“Ya kali aja lo gak percaya. Kayak gue gitu, yang gak percaya sama omongan lo kalo elo gak punya duit.” Tusuk Alena langsung pada pokok pembicaraan. Ia sadar waktunya untuk bersama dengan dua sahabatnya ini tak bisa sebanyak biasanya, karena suaminya sudah ada di perjalanan sejak satu jam yang lalu.

Oditta meringis pelan sambil membuang muka. Wajahnya sungguh jelas terlihat malas untuk meneruskan pembicaraan yang sudah bisa ia tebak hanya akan berujung pada perdebatan yang tidak karuan. Apalagi dengan tampang Samira yang sedari tadi sudah terlihat jutek padanya.

Oditta menggaruk kepalanya yang tak gatal. Sejenak berpikir untuk memulai penjelasan yang sedari SMA dulu selalu ia simpan.

“Ya terserah aja sih, kalau emang pada males percaya. Bebas aja gue. Karena emang keadannya bapak gue enggak kayak bapak lo berdua. Yang gampang keluarin uang.”

“Tapi bapak lo orang ada njir. Masa iya elu anaknya kagak dikasih. Bo’ong banget itu sih!” Tukas Alena.

“Yaa, gak tau. Karena gue gak pernah ngerasa kayak gitu soalnya.”

“Yakali Dit..”

“Seriusan. Bapak gue untuk urusan uang memang gak pernah bisa semudah dan selancar itu. Dari gue kecil juga kalau mau apa-apa ya nabung. Kecuali untuk urusan pendidikan sama ngaji, baru bapak gue cover dengan senang hati. Selebihnya mah bapak gue mana pernah mau disangkut pautin. Buat masalah baju aja gue cuma dapet jatah sekali setahun, pas mau lebaran. Sepatu dan tas sekolah kalau udah gak muat atau udah beneran sangat tidak layak dipakai. Apalagi masalah kongkow-kongkowan. Itu aja masih bagus, gue masih dibolehin keluar pas siang atau sore. Selebihnya yaa, yang kayak kalian alamin sendiri ‘kan. Ditelfonin sama bapak gue-nya kayak apaan tau kalau magrib gue belum sampai dirumah.” Terang Oditta panjang lebar.

“Bukannya dari dulu kita udah pernah bahas ya, kalau jalan hidup gue emang beneran lain dari kalian.“ ujar Oditta lagi sambil mendelik tajam.

Samira dan Alena menghela nafas dengan malas. Oditta pun memperbaiki posisi duduknya. Ia terlihat harus bisa menjaga nada suaranya yang perlahan sudah mulai berat.

“Yang kalau kalian lagi dimarahin sama bokap, nyokap lo paling engga masih bisa bantuin atau belainlah dikit atau paling engga nenangin deh biar gak makin jadi. Nah emak gue, malah makin ditambahin sama dia. Dari kecil gue harus berjuang dulu untuk hal apapun, termasuk masalah hak gue buat memiliki dan memilih teman. Bahkan pas SD aja gue udah adu argumen alot sama bapak gue supaya gue bisa pergi keluar dan bergaul sama manusia. Bukan sama Al-Quran dan buku melulu.”

Samira dan Alena masih terdiam sambil menyimak penuturan Oditta.

“Gue percaya nasib semua orang sudah ada jalannya sendiri-sendiri. Gak akan pernah ketukar ataupun nabrak antara satu dengan yang lainnya. Dan intinya ya itu. Bapak gue tidak seperti apa yang kalian pikirkan. Kalaupun saat ini gue sudah bisa sedikit merdeka dengan bisa punya kunci rumah sendiri dan gak lagi  selalu dikonciin kayak dulu, itu karena sekarang gue sudah pakai uang gue sendiri.” Kembali Oditta menjelaskan dengan nada bicara yang sudah amat sangat ia perhitungkan.

“Kalau kalian masih juga mempertanyakan sekarang gue gak punya uang karena apa, jawabannya karena bisnis gue gulung tikar. Gue harus mulai semuanya dari enol. Terus masih mau mempertanyakan lagi soal pemasukan dari Teras Café?”

Suasana mendadak dingin.

Untuk beberapa saat, yang terdengar hanya lantunan musik yang menjadi back sound dari Cafe yang sedang mereka singgahi ini.

“Sorry banget Dit, kita bahas hal ini lagi. Soalnya gue pikir selama ini elo cuma bikin alesan aja.” Ujar Samira yang perlahan kadar nyolotnya sudah mulai memudar.

“Yaellaaahhh…” Sahut Oditta lekas.

“Eh, entar dulu. Tapi elo kenapa kalau sama Widi tuh lo selalu bisa lebih dari kita? Lo bisa tuh sering jalan dan kongkow sama dia dari jaman SMA. Tapi kalau sama kita, lo pasti ada aja alesannya.” Cerocos Alena yang masih belum pudar.

Oditta tersenyum. “Elo serius mau tau jawaban sebenarnya?”

“Ya menurut lo aja!” sahut Alena, seperti biasa.

Oditta terdiam sejenak. “Karena kalau sama Widi, gue bisa ngebahas bahasan yang kalau sama kalian bertiga, omongan gue hanya akan jadi angin kentut doang. Kalian emang mau nanggepin omongan gue masalah buku-buku filosofi Barat? Adu argumen masalah konflik sospol dalam dan luar negeri? Ngomongin masalah strategi penggunaan masa usia sebelum mati? Kalian mau nanggepin? Kenapa lebih sering karena isi kepala gue jauh lebih haus untuk eksplorasi hal2 kayak gitu. Gue butuh teman yang bisa gue ajak diskusi panjang sampai akhirnya paham dan menemukan jawaban.”

Lagi-lagi mereka terdiam.

“Otak gue masih berfungsi kok untuk bisa memilah, mana yang cocok dan mana yang hanya akan memaksakan kehendak. Toh gue juga pasti akan sama kalian kalau untuk masalah gaya-gayaan perempuan pada umumnya. Karena kalau sama Widi, dia bukan tipikal manusia yang peduli masalah dandan dan kecantikan.”

Then? What else?” ketus Oditta kemudian.

Then.. laki gue udah mau sampe. Tapi elo belum juga pesen apapun dari tadi.”

“Len. Apa gue terlihat segitu hinanya kalau gue gak pengen pesan apapun? Gue pernah kok kerja di Café, dan gue gak suka sama waiter yang gak sopan kayak embak tadi. Meskipun benar, gue sedang dalam masa penghematan ekstra setelah hancurnya bisnis gue, tapi kalau mbaknya sopan gue mau kok pesan. Gue masih mampu bayar. Tapi masalahnya karena di Café dulu gue adalah orang yang bikin aturan servicing customer terus tiba-tiba gue diperlakukan dengan sangat tidak baik begini di resto ini, daripada gue cari perkara, mendingan gue gak perlu ngeliat tampang embak-embak yang tadi lagi. Kasihan dia kalau gue tegur lewat atasannya, dia masih butuh gajinya.” Ujar Oditta tenang namun ekspresi songongnya amat sangat sulit untuk ditutupi.

Samira dan Alena tampak saling tatap untuk beberapa saat. Suasana mendadak berubah menjadi lebih dingin dan hening dibandingkan dengan beberapa saat sebelumnya.

Samira pun meneguk minuman kalengnya dengan lebih manner dari sebelumnya sambil mengecek notifikasi ponselnya yang sedari tadi sibuk berdentum.

Tak lama kemudian.

“Maafin gue Dit.. karena pernah punya pikiran yang jelek banget sama lo. Ya habisan gak nyangka aja. Karena keliatannya kan…” ucap Alena kemudian sambil melingkarkan tangannya dileher Oditta.

“Yaiya, keliatannya doang ‘kan?” Sambar Oditta kemudian.

“Gue juga minta maaf deh ya nyet ya. Maafin, karena kita sering nuntut banyak hal yang gue pikir-pikir lagi emang amat sangat kekanak-kanakan sih.” Sambung Samira yang juga ikut menumpuk pelukan.

“Santai coy. Udah biasa itu. Gue juga sekalian deh minta maaf karena terlalu lama membiarkan kalian menumpuk dosa dengan ngomongin gue tiap harinya dari jaman SMA. Hahaha.”

“Si monyet emang!! Nambah-nambahin dosa gue aja lo ah!” Kesal Alena.

“Emang lo, Dit!! Len, kelepakin apah!” seru Samira sambil memberikan kode untuk membuat rusuh meja mereka.

Mereka pun sudah kembali rusuh seperti biasa. Keganjalan karena asumsi-asumsi negatif yang selama ini membelenggu mereka pun perlahan memudar dan akhirnya menghilang. Mereka sudah tidak lagi setegang sebelumnya.

.

.

Butuh kejelasan untuk mempertahankan sebuah hubungan.

Sekalipun hubungan itu hanyalah hubungan antara hewan dengan majikan.

Yang artinya, pada hewan peliharaan saja kita harus jelas, apalagi dalam persahabatan.

#CeritaLimaCangkirRasa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kantong Tak Sama – Episode 3
%d bloggers like this: