Dengan nama Tuhan, Yang Maha Mengasihi lagi Maha Melindungi.

.

Sebenarnya, ide perihal Tartily ini udah lumayan lama. Sekitar akhir tahun 2015. Saat itu, gue gak ngerti kenapa, lagi pengen aja buat ngelakuin apa yang waktu itu sempat nyokap minta sebelum doi pulang keharibaan Tuhan. Doi bilang,

Na, kalau nanti gue udah mati. Elu apa siapa kek, gantiin gue ngajar ngaji, gih. Soalnya, dari semua anaknya ibu (ibunya dia, nenek) cuma gue doang yang gak ngajar ngaji. Gue malu abisannya, Na.”

Harap dimaklumi yak, doi itu orang Betawi aseli yang literally masih ngebahasain dirinya elo-gue ke orang-orang terdekatnya. Haha.

Jauh di dalam diri gue juga sebenarnya gak pede. Gak berani. Malu juga. Cuma setelah balik haji kemarin (awal Oktober 2017) gue ngerasa kayak punya dorongan kuat buat merealisasikan keinginan nyokap yang satu ini. Meski ilmu tajwid dan cara baca huruf Arab gue pun masih jauh dari sempurna. Tapi paling enggak, gue kepengen aja bantu nyokap untuk permintaan yang bukan hal buruk ini.

Sampai hari ini pun, masih sering ada penolakan dari logika gue sendiri. Karena berbagai alasan teknis yang kelihatan, salah satunya adalah suara gue ketinggian alias sember, menurut penilaian gue sendiri. Tapi lagi-lagi gue gak ngerti kenapa, dorongan buat merealisasikannya lebih besar dibanding penolakannya. Sampai akhirnya, gue memilih jalan buat nge-nengahin pergolakan antara batin dan logika gue dengan cara sederhana:

Nyobain bikin trialnya dulu (video trialnya ada di bawah ulasan ini), paling enggak, gue udah ada gerak buat merealisasikannya. Sambil pelan-pelan nemuin  guru yang tepat buat ngasah kemampuan dangkal gue ini.

Bray. Aselik ya. Mengkaji ilmu Al-Quran itu luas banget sebarannya. Sementara, sesadarnya gue saat ini. Gue bisanya cuma sekedar baca huruf Arab sesuai tatannya ilmu yang sebelumnya udah gue pelajarin selama enam tahun aja di TPA (Taman Pendidikan Al-Quran). Itu juga kayaknya masih jauh banget dari bagus, apalagi sempurna. Tapi yaa semoga Tuhan mau menyempurnakan usaha gue yang gak seberapa ini, supaya manfaat kebaikannya bisa buat emak bapak gue, nenek-kakek juga pendahulu-pendahulu gue sebelumnya.

Yaa, maklumkan lagi ya, cooy.. gue anak yatim piatu, yang paling enggak gue bisa tetep ngelakuin sesuatu yang setidaknya bukan keburukan, buat emak bapak gue di alam sana.

Well,

Tartily ini, akan gue fokuskan untuk membaca huruf hijaiyah (huruf Arab) dengan sesuai tatanan ilmunya, semacam ilmu tajwid gitu. Baik di aplikasikan dalam Al-Quran, Shalawat maupun doa sehari-hari.

Karena kebanyakan dari kita, kalau lagi doa pakai bahasa arab yaa sekedar doa aja tapi gak tahu bahkan mungkin kurang peduli, kalo pelafalan hurufnya sudah benar atau kurang benar. Padahal kalo kita mau paham, ngebaca huruf arab itu fatal banget akibatnya kalo asal-asalan. Karena beda pelafalan satu huruf untuk setiap kata, akan beda juga arti atau maknanya. Jadi, kalo misal ada orang udah ibadah atau doa tapi kayaknya lama dikabulkan, bisa jadi karena faktor dia udah tahu ilmu bacaannya, tapi gak dipake, dan masih lebih seneng buat baca seadanya aja karena malas atau karena alesan takut dibilang sok fasih, padahal, maksud dari fasih dalam berdoa atau membaca Al-Quran itu yaa buat si pelafal itu sendiri, bukan orang lain. Hehe. (*Eh, gue bukan sok ngajarin yak. Disini kapasitas gue juga masih sama-sama belajar. Gue cuma mau ngasih tau sesuatu yang gue tahu dan untuk orang yang mau nerima aja. Kalau ada yang gak mau peduli juga gak apa-apa. Hahhaha.)

Jadi…

Untuk yang lebih mau tau ke masalah teknis atau mau menjadi orang kesekian yang gue bantu ajarin baca secara tartil, mungkin bisa email gue ke : dyanarazaly@gmail.com atau komen di halaman ini juga bisa. Sekalian tolong kasih alasan kenapa tertarik buat ikut ini yaa. Biar gue tahu, keperluannya apa. 🙂

.

Terima kasih banyak untuk kesediaan waktunya membaca teras ide ini. Semoga tidak mengganggu aktifitas dan moodmu yaa. Hahahaha.

Salam.

DR.

 

Dua video shalawat ini (atas dan bawah),

gue ambil dari buku Dzikir  An- Naajaa.

(Ps: Dari video ini, pertanyaan protes gue sejak kecil pun terjawab. Gue dulu sering nanya ke bokap.

“Papa, kenapa sih, lubang hidung Nana gede banget. Sebel deh, Nana!”, dan jawabannya ternyata adalah untuk pengambilan nafas yang cukup panjang. Hahahahaha.)

.

.

Sekali lagi, Matur Suksma.

DR.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: