Sore hari ini, chat grup di ponsel sedang ramai sekali berdentuman. Dari yang awalnya hanya membahas tentang isu terhangat seputar gosip selebritis hingga akhirnya melebar ke ranah gosip tingkat kecamatan, alias isu dari teman-teman seangkatan jaman sekolah menengah atas mereka dulu. Yang paling berisik luar biasa, tentu saja Alena, Samira dan Nina. Sesekali Rindy pun ikut nyaut,meski  hanya demi sekedar meramaikan suasana, namun berbeda dengan Oditta. Sudah sejak satu setengah tahun lalu ia resmi tak lagi hadir dalam chat box grup ini, dikarenakan pilihan keras kepalanya untuk menjalani hidup sederhana dengan ponsel yang minim fasilitas canggih.

“Ngopi siiihhhh!!!! Gue minggu depan ke Jakarta nih!!!” Tulis Alena dengan gaya khasnya, boros penggunaan tanda baca.

“Bolehh dehh. Yokks.” Sahut Samira.

Tak lama Nina pun membalas dengan tangkas ketika jam istirahatnya tiba.

“Cuss!!! Sekalian gue kabarin si Goddit kecut juga deh, biar dia ikutan. Entar dia ngamuk lagi kalau gak dikabarin.”

“Ngamuk?” Tanya Alena. “Tumben amat!!!” Seloroh Alena tak percaya.

“Yaa gak enak aja, masa’ dia gak dikabarin. Paling enggak kita udah coba ajak. Kalau dia mau ikut ya syukur, enggak pun ya gpp. ‘Kan gue juga biar bisa sekalian bagiin undangan.”

“Haseekk deehh. Kabarin yaa Neen.” Sambung Samira dengan menyisipkan beberapa stiker-stiker wajah heboh.

“Sip-sip. Nanti gue isi pulsa dulu deh.” Balas Nina santai.

“Emang tuh dia. Udah kayak buronan aja, dihubunginnya susah banget sekarang.” Tambah Alena.

“Yaelaaahhh. Kayak gak kenal si batu karang ajeee lau.” Balas Samira lagi.

.

Sebelas jam kemudian…

“Kapan?” Begitu tulis Rindy setelah perbincangan di chat telah lama usai.

“Eh ada Neng Rindy.. Where have you been?” Ejek Samira.

“Lo kalo mau absen lagi juga gak apa-apa kok, Ndy. Udah paham banget gue mah.” Skakmatt dari Alena sukses membuat Rindy mendadak merasa tak enak hati namun karena terlalu sering memberikan ekspresi polos tanpa dosa dengan mengabaikan isi chat sebelumnya, teman-temannya pun tak lagi merasa aneh dengan gaya dan alasannya berbuat begitu.

“Yahh, Lenong.. jangan gitu dong. Jadi gak enak nih gue. Gue udah ada acara duluan soalnya sama cowo gue.” jawab Rindy.

“OK.” Balas Alena singkat.

***

.

Malam harinya seusai mengisi pulsa, Nina pun jadi menelepon Oditta untuk memberi kabar kepastian tentang tanggal pernikahan dan acara kumpul-kumpul dengan geng SMA mereka dulu. Suara hujan deras beserta angin ikut mewarnai latar belakang pembicaraan Nina dan Oditta melalui telepon.

“Jadi lu beneran gak bisa dateng di nikahan gue nih cutt?” Ujar Nina dengan penekanan  nada yang memberitahukan bahwa ia benar-benar kesal.

“Iyaak, mak. Maap yak.” Sahut Oditta dengan nada bersalah.

“Ish, jahat banget sih. Kayak gue nikah tiap bulan aja. BETE!!”

“Iya maap mak. Itu tanggal pas banget soalnya sama kerjaan gue yang ada di luar Jawa. Lagian elu, udah bener tuh lu mau nikah di tanggal 25, kenapa jadi berubah ke tanggal 13 deh?”

“Ya mana gue tau cuuuutt. Yang rempong ngitung-ngitung tanggal begitu ‘kan eyang gue. Gue nya sih yaa cuma ikut aja, daripada dia gak mau dateng di nikahan gue, malah jadi panjang urusannya.”

“Hmm.. Yauwis. Mau gimana lagi, hehe.”

“Heeeuummm…”

“Maafkaan yaa. Nanti diganti sama kado deh, ya? Haha.” Bujuk Oditta.

“Ah elu cut. Yaudah deh. Kalau elu maksa, tapi kadonya harus yang mahal yaa! Haha.”

“KESEMPATAN BANGET KAYAKNYA, BRAAYY!!!!”

“Hahaha. Si kampret. Cocot lu kok GAK NYANTAI BANGET sih!! hahaa.”

“WEEEISSSSSS. Hahahaha.”

“Haha. GILAK! Yaudah, minggu sore kita ketemuan yaa. Di Mall yang gak jauh dari rumah lo aja deh. Biar enak.”

“Hmm…”

“Kenapa lagi sih, Oditta KANCUT?”

“Di luar mall aja deh mak. Gue males kalau pake acara harus masuk-masuk mall.”

“YAELAH Godit surodit bau kecuuutt. Rempong bangeett sihh. Anak-anak udah setuju disitu soalnya.”

Oditta tertawa. “Yaudah, nanti disana kita video call aja.”

“ISH!!!”

“Pilihannya cuma dua mak, mau gue ikutan tapi gak di mall, atau tetap di mall tapi kita video call aja. Hehe!”

“Sumpah yaaa kecut lo ngeselin banget tau gak!!!” Kesal Nina sambil menggelengkan kepala dan menghela nafasnya dengan berat.

“Tau kok gue mak. Hehe.”

“Ketawa lagi! Ah elo cut, ck! Bikin rebek aja deh ah. Yaudah nanti gue kabarin lagi jadinya dimana. Awas aja kalau gue udah rempong tapi elo tetep gak dateng. Gue bakar rumah lo!”

“HAHA. Insya Allaaahh. Tengkiyu maakkk.”

“Hmmmmm…” Jawab Nina seadanya sambil menutup telepon.

***

.

Hari pertemuan pun itu tiba. Semua sudah datang di kedai kopi yang jaraknya tidak jauh dari SMA mereka, terkecuali Rindy yang sudah sibuk dengan agenda pribadi kehidupan hatinya sendiri.
Masing-masing dari mereka kini telah asik menggenggam cangkir dengan isi rasa yang berbeda-beda. Oditta dengan kopi hitamnya, Alena dengan macchiatonya, Nina dengan hot chocolate-nya, sementara Samira dengan coffee latte favoritnya.

“Lo masih diem-dieman sama Rindy, Ditt??” Tanya Alena pada Oditta sambil menyeruput mocca latte dari cangkir yang ada digenggaman tangan kirinya.

“Begitulah.” Sahut Oditta tanpa menoleh dari pilihan aktifitas barunya, menggunting kuku jempol kaki.

“Najis deh. Kayak bocah lo ahh!” Sahut Alena agak ketus.

“Yeee, kayak bocah pale lu pitak! Justeru karena gue menghargai pilihannya makanya mending gue diemin aja. Kalau gue masih bocah, udah pasti gue ributin tuh kelakuannya. Bisa-bisanya dia lebih milih bareng sama pacar barunya daripada sama gue yang gak tau sama sekali dimana lokasi dan posisi rumah sakit emak lo, Sa pas habis operasi kemarin. Dia ‘kan tau jalan dan ada kendaraan juga buat kesana, seandainya itu masih siang, gue juga gak butuh tebengan dia kali!” cerocos Oditta kemudian.

Samira, Alena dan Nina pun diam-diam saling lirik satu sama lain dan lebih memilih diam ketika Oditta mulai nyerocos.

“Yaudah siihh, Ditttt. Ya ampun, masih ajee deh! Udah lewat lama juga ‘kan itu. Kayak baru kenal Rindy kemarin sore deh lu.” Ujar Samira sambil menyamankan posisi duduknya.

“Nah, justeru itu, braaayy! Justeru karena gue paham banget gimana kelakuan dia, makanya mending gue diemin aja. Itu hak dia mau mempersilahkan gue atau enggak buat jadi obat nyamuk di mobilnya.” Kesal Oditta. “Dan gue pun punya hak yang sama buat ngediemin dia sampai waktu yang gak ditentukan. Kelar urusan!!!”

“Yeee. Elunya juga sih, keras banget sih jadi orang.” Celetuk Nina sambil mengalihkan pandangannya keluar jendela kedai.

“Kalau enggak kepala batu, bukan Oditta, namanya Neeen!” Sahut Samira sambil melirik Alena dan Nina.

“EM!!!!” sambut Alena.

Oditta sedang malas menanggapi lebih lanjut. Ia sudah biasa di bully di depan mata oleh teman-temannya, sehingga ia kini lebih memilih untuk bungkam sambil terus mengurek-ngurek kotoran yang ada di sudut jempol kaki kirinya.

“Udah sihhh. Kenapa akhir-akhir ini kalau kita ngumpul bawaannya selalu pengen berantem terus deh? Pusing gue! Ah, mending gue bagiin undangan aja deh. Nih, buat kalian.” Ujar Nina dengan suara lembut namun terasa sekali penekanan yang agak keras pada teman-temannya.

“Yaelah Nen, kayak sama siapa aja, pake undangan segala. Chat group juga jadi.” Respon Alena sambil membuka gulungan undangan.

“Gue juga udah bilang gitu. Tapi emak gue rempong banget, katanya gak sopan.”

“Ya aampuunn, mama Anisss. Manyiiss banget deh ah, haha!” Sahut Alena lagi.

“Haha. Iyaa doongg. Yaah, maklum deh yee, keluarga gue ‘kan lo pada tau sendiri kayak gimana. Haha! Eh, cut, gue titip elu aja kali ya, undangan buat Pram.” Ujar Nina sambil menyodorkan segulung undangan yang terbuat dari pelepah daun berwarna hijau kecoklatan pada Oditta.

“Yaelah. Bawaain sendiri sih. Dia ‘kan temen SMP lu juga.” Jawab Oditta yang mulai agak ketus.

“Aah, udeh sekalian sama lo aja. Gue gak dapet banyak cuti soalnya buat muter-muter ngasih undangan.”

Oditta pun menerima gulungan undangan yang tertera tulisan ‘Oditta & Pramoedya, Di tempat’ itu dengan malas. Tak berselang lama, mimik wajah Oditta berubah.

“Kenapa lu, Ditt?” Tanya Alena sambil melirik Samira dan Nina.

“Gak apa-apa.” Tangkis Oditta lekas.

Suasana pun mendadak sunyi seketika. Mereka paham hawa-hawa seperti ini biasanya hawa dimana Oditta menyembunyikan sesuatu. Hingga dua puluh menit berselang, tak ada juga yang bereaksi untuk membuka pembicaraan. Alena pun berinisiatif untuk membuka bungkus makanan cemilan yang berada tak jauh dari jangkauannya.

Sebenarnya apa yang sedang ditutupi oleh Oditta sudah diketahui oleh teman-temannya. Hanya saja, trik memberikan undangan dengan tambahan nama Pram disamping nama Oditta tidak lain hanyalah jebakan betmen untuk membuat Oditta bercerita pada mereka. Namun nampaknya usaha mereka gagal. Kini Oditta lebih lihai dari sebelumnya. Ia masih belagak sok sibuk mengurus dan memotong kuku-kuku kaki bunteknya.

“Situ lagi meni pedi, cong? Sibuk banget deh daritadi!” Sidak Alena yang begitu penasaran lagi gregetan dengan sikap sok tegar Oditta kali ini. Oditta tersenyum namun tidak merubah fokus pandangannya sejak tadi. Ia masih sibuk memotong jemari kuku-kuku kakinya.

Samira mulai semakin gregetan. Ia menarik dan menghembuskan nafasnya dengan rasa geram yang agak ditahan.

“Lo mau gue tabok ya Dit?? Kenapa sih susah banget buat cerita doang???” akhirnya Samira pu tidak sabar untuk merobek keheningan tak jelas yng menyelimuti mereka sejak tadi.

“Sa! Santai sih.” Tegur Nina yang akhirnya melahirkan lirikan halus dari Oditta untuknya.

As I told you, lately. We all have own problems. We just do respect for any decision, not for intervention. So, I have a crystal authority to share it or not!” tukas Oditta yang mulai terpancing emosi.

Nina menghela nafas sebelum memulai kata pada temannya. “Ya, kalaupun elu gak mau cerita sih, ya gak masalah juga. Toh si Pram pun udah pamer juga foto berduanya di sosmed.” Ujar Nina yang lebih kalem dari dua temannya.

Oditta berkedip agak lebih lambat. Ia nampak berusaha keras untuk mengatur nafasnya supaya lebih tenang. Tak lama, wajah Oditta pun perlahan berubah menjadi kemerahan. Berkali-kali ia terlihat menelan air ludah dengan ekspresi lebih hati-hati dari biasanya. Kelopak matanya pun kini nampak mulai berkaca-kaca, namun tak satupun juga ada bulir yang terjun dari pelupuk matanya. Alena spontan berinisiatif untuk mengusap bahu sahabatnya supaya lebih tenang. Namun segera ditolak oleh Oditta dengan helaan jemari tangan kirinya.

“No worries, Nong. I’m good.” Ujar Oditta dengan sunggingan senyum yang begitu jelas terlihat dibuat-buat.

Suasana pun kembali sepi. Mereka hafal sikap Oditta yang memang selalu butuh waktu agak lama untuk membuka lapis demi lapis kunci rahasia hatinya. Wajah tegar yang dipaksakan terlihat jelas dari ekspresinya saat tiga pasang mata sahabatnya menanti cerita dengan mencoba untuk lebih sabar dan santai.

“Ada kalanya manusia lelah buat selalu nunggu dan ngalah.” Ucap Oditta tenang.

Alis Alena pun berkerut cepat. “Maksud lo?” Tanya Alena.

“Hmm?” Tangkis Oditta sambil menaikkan alis dan merapatkan bibirnya kedalam.

“Ish, si bego, maksud lu tadi apaan?” Tekan Alena lagi yang sejak awal sudah kesal bin gregetan dengan sikap Oditta.

“Maksud yang mana?” Jawab Oditta dengan ekspresi sok lugu.

“Yang tadi njeeengg!!! Dih ngeselin bangettt deeehh!!!” Samira pun naik pitam.

“Gak tau lupa.” sahut Oditta lekas sambil memamerkan giginya dengan cara memaksa.

“NGEPET!” Kesal Samira sambil menoyor kepala Oditta dengan agak kencang.

“Babi dong gue?? Haha!”

“Ish si kecut kebiasaaaaann bangett deh aahh!!” Nina pun ikut terbawa emosi dengan alur cerita yang maju mundur dari Oditta.

“Hehe. Sudahlah. Biarkan dia jadi rejeki wanita itu. Mau bilang apa kalau mereka udah tunangan.”

“Hah?? DEMI APA???” Sahut Alena dengan ekspresi tak percaya. Begitu pula tanggapan dari Nina dan Samira.

“Yakali.” Sahut Samira dengan ekpresi wajah sarkasnya.

“Demikianlah kenyataannya.” Sahut Oditta datar sambil meneguk kopi hitam lintong miliknya.

“ISH, SUMPAH YAAA, CARINA NEBULA FARODITTA. ELO NGE-SE-LIN. BETE PARAH GUE SAMA ELO!!!! KENAPA ELO SELAMA INI GAK PERNAH CERITA SAMA KITA. SUMPAH GUE SEBEL. BYE!!!!” Kesal Alena sambil mengambil jepitan kuku yang sejak tadi menjadi alat Oditta untuk mempermainkan emosi teman-temannya.

Oditta tertawa pelan. Ia menatap mata sahabatnya satu persatu. Sebetulnya ada keinginan untuk melontarkan kesesakan hatinya, namun ia sudah berjanji pada dirinya sendiri untuk tidak lagi menambah beban hidup sahabat-sahabatnya dengan masalah pribadinya. Ia paham bahwa masalah teman-temannya saat ini pun sedang tidak mudah untuk dihadapi sehingga ia merasa tidak lagi perlu untuk berbagi.

“Yang sudah yaa, sudah. Masa’ mayat yang udah dimandiin dan udah siap buat dikubur, mau dibongkar lagi cuma demi rasa penasaran kalian doang, haha.” Ia memandang cangkir kopi hitamnya dengan gamang. Tangannya hendak mengayunkan cangkir untuk mendekat ke bibirnya sambil berkata kemudian, “Wisss thoo, kulo wis nerimo, wis lilo.”

“TAIK LO DIT!!! SUMPAH ELO TAIK, TAU GAK?” kesal Alena lagi yang masih tak terima temannya diperakukan seperti itu.

“Haha. Tau kok gue Noong. Emang iya kayaknya. Taik apa ya? Taik kucing apa taik otok? Haha!”

“Lo lagi nge-lucu, nyet?”, kesal Samira dengan tatapan tajam. Namun hanya dibalas tatapan dan senyum hambar dari Oditta.

“Lo kebangetan deh Cuuttt, aseli. Jadi lo beneran gak mau cerita ke kita?” Tanya Nina lagi

Ujung hidung Oditta sebenarnya perlahan mulai memerah dan pelupuk matanya pun kembali digenangi air, namun seperti tersangkut kayu besar sehingga air mata itu tidak juga kurun tumpah sejak tadi. Hanya menggenangi.

“Nanti akan gue ceritakan, kalau kalau gue sudah ngelewatin masa-masa drama kayak gini. Yaa, maklum aja hampir sebelas tahun ‘kan gue berteman baik sama dia.” Oditta kembali mencoba mengatur nafasnya yang kini semakin terasa berat.

“Sebelas tahun buat saling kenal dan pahamin sikap, sifat dan karakter masing-masing. Seharusnya sih gak ada yang perlu dibikin jadi drama lebay. Toh, selama gue bareng-bareng sama dia, kami memang bener-bener pure temenan dengan wajar. Tidak ada yang saling dirugikan atau merugikan. Buat gue, dia tetap laki-laki polos yang baik hati dan taat banget sama norma. Kayaknya cocok sama perempuan itu. Meski menurut gue gayanya agak alay, tapi kata Pram dia anak rumahan yang gak terlalu mengkhawatirkan.” ujarnya mengakhiri kalimat dengan tersenyum.

“Hhmmm, iya juga sih kalau dibandinginnya sama elu. Yang bisa kayak cacing kepanasan kalau gak diizinin buat ngebolang sendirian.” Ujar Nina berusaha menanggapi dengan gaya santai.

Oditta melirik Nina sambil menyemburatkan kembali senyuman hambarnya.

Untuk sepersekian detik, mereka terdiam dengan pikiran masing-masing. Sementara Oditta masih memasang wajah senyum pasi yang mengisyaratkan bahwa memang ia baik-baik saja.

“Secepet itukah?” Kali ini reaksi Alena jauh lebih tenang dari sebelumnya.

“Lenongg ah!” tegur Nina.

“Seriusan ya. Gue gak nyangka loh, orang secupu dan sekaku Pram bisa ngelakuin hal sepicik itu. Dari jaman dia masih kurus kerempeng kayak sapu lidi, sampe bisa jadi sekeker dan selumayan sekarang ‘kan itu juga selalu ada andil elo, nyet. Yakali, dia bisa langsung segitu lupanya sama elo. Gak yakin gue! Pasti ada hal yang lain. Itu pasti bangett!!!!” tandas Alena dengan menggebu-gebu.

“Pikiran gue sama ama Alena, nyet!” sambung Samira yang sejak tadi tatapan matanya selalu lurus ke arah Oditta. “Lagian ya..” Belum selesai Samira menyelesaikan kalimatnya, Oditta pun segera menyela.

“Biarkan mayat itu mengurus takdirnya sendiri.” Ujar Oditta datar. Ucapan itu sontak membuat tiga pasang mata sahabatnya kini tertumpu pada wajahnya yang tampak agak mendung. Oditta pun membalas masing-masing tatapan itu dengan senyuman terbaik yang dimilikinya. “Sudahlah.” Ujarnya tenang.

“Serem yee coy, perumpamaannya mayat. Ngemeng-ngemeng, malam ini malem jumat nih! Haha” Seloroh Nina berusaha mengalihkan pembicaraan.

“Ahh elahh. Emang dasar batu. Padahal mau dibantu, eh malah gak mau!” Sindir Samira yang langsung memancing tatapan tajam dari Alena dan Nina.

“Udah sih Sa. Kalau memang orangnya belum nyaman buat cerita yaa gak usah dipaksa. Percuma.” Sahut Nina meredam suasana yang perlahan mulai memanas.

Oditta tersenyum dingin menghadapi sindiran Samira. “Gue lebih percaya pertolongan Tuhan daripada omong kosong lo!”

“Mulaaaiii!!!!!!” Kesal Alena sambil menoyor kepala Oditta.

Wajah Samira tampak sekali berusaha menahan amarahnya. Sementara lirikan tajam Oditta ke arahnya pun belum beranjak.

“Kalau hobi baru lo sekarang malah nyari ribut mendingan kita gak perlu ketemu-ketemu lagi!!” Ketus Samira sambil berdiri di hadapan Oditta.

“Ihh, apaan deh Sa!” Sahut Nina tangkas sambil menatap Samira untuk mencoba mengerti pilihan Oditta.

“Auk lo bedua. Heran gue. Beranteeem mulu tiap ketemu. Udah tuwir kali. Udah sihhh!!! Elaaahhh!!” Ujar Alena yang juga ikut berusaha meredam keributan dengan meminta Samira untuk kembali duduk.

“Nah yang udah sih-udah sih kayak begini ini yang sebenarnya bahaya! Kenapa gak diomongin aja sih apa yang sebenarnya bikin ganjel hati? Kalau dimaklumin terus-terusan tapi gak paham dimana dan apa akar masalahnya, yang ada cuma manen kegondokan doang di tiap pertemuan.” Ujar Oditta dengan gaya bicaranya yang lebih mirip seperti orasi aktifis daripada usulan sebagai teman dekat.

“Kalau elu gak mau ketemu gue untuk beberapa waktu demi sebuah jawaban dari kedongkolan kita masing-masing, gue gak masalah. Gue lebih baik introspeksi dulu tapi habis itu kita beneran damai daripada sok-sok gak ada masalah tapi sebenarnya numpuk kebencian!” Ujar Oditta yang tertuju lurus pada Samira.

Belum ada satupun dari Alena, Samira ataupun Nina yang berkomentar dengan usul Oditta kali ini. Suasana pun berubah menjadi kaku dan dingin.

“Gue gak pernah berminat buat jadi orang munafik. Jadi selama gue gak suka atau gak setuju, gue gak akan pernah bilang sebaliknya. Sekalipun gue diam, itu sama sekali bukan karena gue takut. Tapi karena gue mencari waktu yang tepat.” Ujar Oditta sambil menghabiskan kopi dan memasukkan barang-barang miliknya ke dalam tas.

“Terserah kalian mau percaya atau enggak, tapi kalaupun kita gak pernah ketemu lagi, gue rasa kepedulian gue gak akan berubah. Saat ini gue cuma butuh waktu buat lebih bisa nerima perbedaan pola pikir dan prinsip kita masing-masing. Dan gue harap kalian pun melakukan hal yang sama.”

Tak ada suara lanjutan seusai Oditta menutup kalimatnya. Ia beranjak tak lama setelah melontarkan kalimat terakhirnya tadi.

Samira menoleh ke Alena dan Nina dengan ekspresi gusar namun tetap berusaha sekuat tenaga ia tahan. “Gue setuju sama idenya. Kalau kalian mau ketemu gue, kita bisa ketemu personal aja. Gak usah nunggu kumpul kayak gini. Toh, gue rasa itu lebih nyaman untuk sementara waktu.”

Ucapan Samira itu pun mendapat angguk persetujuan dari Alena dan Nina yang akhirnya juga sepakat untuk meninggalkan tempat tersebut dengan perasaan gamangnya masing-masing.

Terlihat wajah Alena seperti menahan kesal pada apa yang terjadi sore ini. Seusai masuk dan menutup pintu taxi, ia pun segera mencari ponsel yang berada di dalam tasnya.

“Nanti malem gue telfon!!!!” ketik Alena pada kolom pesan singkat yang kemudian dikirim ke nomor Oditta.

.

***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: