Jumat sore merupakan sebuah neraka dunia bagi sebagian besar penghuni Jakarta. Dikarenakan macet yang tiada mungkin dapat dipungkiri oleh semua orang yang hendak bepergian atau pulang ke rumah untuk istirahat atau untuk berkumpul bersama keluarga tercinta.

Sore itu Alena sedang pulang ke Jakarta. Ia dan suaminya sedang istirahat sejenak dari kebulan asap Pekan Baru yang sudah beberapa bulan ini merongrong paru-paru tubuh penduduk disana.

Udah pada dimana?? Udah jalan ‘kan?? Gue sebentar lagi udah mau nyampe nih. Jangan lama-lama yaa..” Tulis Alena pada chat box grup SMA-nya.

Bentar lagi juga kok gue. Ini udah di ojek. Balas Nina dua menit kemudian.

Lalu karena tak ada tanda-tanda balasan chat lagi dari teman-temannya, Alena pun kembali membalas chat dengan kalimat, “Oke, see ya girls…”

**

Di Teras Café.

Alena tiba di sebuah kedai kopi di bilangan perumahan elit Jakarta Selatan. Di pelataran depan kedai tersebut tumbuh banyak sekali tanaman rambat, pepohonan rindang juga tanaman hias di pot-pot yang tertata sangat apik oleh pemilik kedai. 

Usai membayar upah ojek yang mengantarnya, Alena pun memerhatikan punggung seseorang yang tengah duduk dan sibuk dengan tanaman yang ada di hadapannya.

“Koriiinnnnn…” Panggil Alena heboh sesaat setelah memastikan bahwa punggung wanita yang ada di hadapannya ini adalah punggung sahabatnya, Carina.

“Haaiiiii. Akhirrrnyaa, sampe juga luhh..” sahut Carina yang segera bangun dan menyudahi kesibukannya. Mereka pun berpelukan erat.

“Buseett deehh.. Ngapain sih lo, Ca?? Udah abis banget kayaknya kerjaan lo di kafe. Ish!!” Tanya Alena yang sebal dengan kesibukan sahabatnya yang satu ini.

“Yaelah, Len, baru juga nyampe, udah ngomel aja idup lu. Hhahaha.”

“Ya lagian elo, ngapain juga main kotor-kotoran tanah gitu. Mau-mauan menejer ngurusin begituan.”

“Isengg, nyet.. yaelah.”

“Iseng tuh meni pedi, Ca, nyalon kek.. Masa iseng mainan tanah. Dasar aneh. Awas itu tangan jangan sampe kena baju gue ya, kotor entar.

“Idih si anjing, lebay banget hahahaha. Gue peperin nih.”

“Gue tabok lo ya, Ca!! Eh gilak.. gue kangeennnn bangeett! Bangeett!! Bangeeetttt!!! Tauuuukkk” Ujar Alena kembali sumringah.

Belum sempat Carina membalas, tiba-tiba ada sahabat lainnya yang baru sampai juga.

“Gue jugaaakkk kangeennn tauuukkk” Nimbrung Nina yang baru saja datang.

“Ya ampun Koriiinnnn. Tukang gali kubur style banget nih??” Canda Nina usai memerhatikan gaya Carina yang tengah kotor-kotoran dengan tanah.

“Iya nih. itung-itung belajar. Kalo nanti diperluin buat gali kuburan lo. Hahahaa.”

“Cooyy, mulut lo!! Gue belom nikah ye. Jangan metong dulu-laahh..”

“Tau lo Ca, mulut lo.”

“Lahh, kenapa cuma nyalahin mulut gue? Kalian aja ga mikirin mulut kalian sendiri. Hahaha” Cetus Carina sambil tertawa puas.

“Si monyet emang nih, kalo dikasih tau.. jawab mulu..” Gerutu Alena.

“Namanya aja Korin.. Len..”

“Hahaha.. Yaudah kalian masuk duluan aja. Pilih-pilih menu dulu. Nanti gue nyusul. Gue beresin ini dulu.”

“Okee Ca.. kita-kita pada gratis kan??”

“Yee kali. Mental miskin masih aja hobi dibawa kemana-mana.” Ujar Carina santai.

“Koriiiinnnnnn. MULUT LO!!” Ujar Alena dan Nina bersamaan.

“HA HA HA” Carina hanya cengengesan dengan hati puas sambil tangannya bergegas merapikan tanaman-tanaman yang sebelumnya tengah ia pindahkan medianya.

***

Sepuluh menit kemudian..

Carina mendatangi kedua temannya tadi ke area belakang cafe yang dipenuhi oleh tanaman gantung dan sebuah kolam ikan hias yang menjadi pusat atensi dari kedai kopi ini.

“Nin, si Rindy sama Samira udah lo tanyain ada dimana?” Tanya Carina saat mendatangi meja mereka dengan membawa dua cangkir teh berisi teh hijau kesukaan Nina dan teh melati kesukaan Alena.

“Samira katanya masih kena macet, tapi udah deket sih dia bilangnya. Kalau Rindy gak tau tuh dia dimana. Belum dibales-bales juga chat gue sama dia dari tadi. Dibaca aja belom.” Ucap Nina sambil sibuk mengecek ponselnya.

Carina hanya manggut-manggut sambil menenggak air mineral dari botol minumnya.

“Rindy tuh kebiasaan deh. Pasti gak jelas kalau diajak ngumpul. Pacaraaann mulu kerjaannya. Sampe enek gue ngeliat foto-fotonya sama si bulldog di timeline.” Sebal Alena sambil melipat tangan didepan dadanya.

“Yaelah Len, kayak gak tau kelakuan Rindy aja.” Sahut Carina santai.

“Ya tapi gak usah kayak gitu juga kali. Lebay abis. Gue aja yang udah nikah, ngerasa bosen gitu, Ruby lagi Ruby lagi yang gue liat tiap hari. Ish…”

“Haha, yaa bedalah Len, namanya aja masih pacaran. Kan masih masa-masa tai kucing rasa coklat, haha” Celetuk Nina sambil menyeruput cangkir tehnya.

“FYI yaa. Gue juga dulu pernah ngerasain pacaran kali. Tapi gak gitu-gitu amat tuh. Masih bisa bagi waktu sama temen dan sama keluarga,” balas Alena lagi.

“Coba nanti kita liat, si Rindy bakal dateng sendiri atau bawa peliharaannya. Haha. Feeling gue sih, pasti si ‘anjing peliharaan’ bakalan ngikut, haha.” Ujar Carina ketus.

“Koriiiinnn ish, mulutnya. Kasar banget.” Tukas Nina.

“Lah, kok kasar? Justeru gue jujur kali. Emang muka sama kelakuan pacarnya Rindy mirip bulldog ‘kan? Yee. Bahkan si Rindy pun tahu kok pacarnya gue panggil bulldog. Tapi lucunya kenapa dia kagak sadar-sadar juga yaa udah dibegituin. Iisshh. Kurang imuninasi tuh kepalanya.” Balas Carina.

“Koriiinnn, itu namanya sayaangg. Makanya elu pacaran dong. Biar paham, hahaha” Goda Nina lagi.

“Tau lo Ca. PACARAN DONG MAKANYA” Teriak Alena di telinga Carina. 

“Hahahaha. Yaelah gak ada yang lain solusinya? itu mulu, bosen ah.”

“Btw, Lo masih suka jalan sama Ardi, Ca?”

“Masih..”

“Cie elahh.. Yaudah, cuss lah. Daripada gak ada.”

“Lah?? Apa urusannya? Gak ah, kayaknya enakan gini aja idup gue. Ga ribet kayak kalian. HAHAHA”

“Temen lo tuh Len, kalo dikasih tau apaaaaa aja. Pasti punya aja tangkisannya.”

“HAHAHAHA. Kayak emak gue lu Nin, omongannya.”

“Ya bener ‘kan??”

“HAHAHA.”

“Eh, mau tau gak. Gue kemarin chat-an sama siapa?? Hahahaha.”

“Ya ampuunn Lenaa. masih ajaaa ya kelakuannya..” Ujar Nina sambil geleng-geleng kepala

“Yaa ‘kan temenan doang boleh doong.. Abisan dia kayaknya makin cakep dari foto profilnya. Hehehe.”

“Yee kaliii, cuma dari foto doang. Laki lo tau, Len??” Tanya Carina polos.

“Ya enggaklah, gilak. Bisa di gorok leher gue kalo dia tau..”

“Lah terus?”

“Iseng aja gue… Pas kemarin lagi mau nghapus-hapusin kontak yang gak jelas. Gak sengaja liat foto kontak dia. yaudah deh.”

“Iseng-iseng itu baca buku Len.. Masak kek atau jalan-jalan gitu biar otak makin licin. Ini iseng kok selingkuh.”

“HAHAHAHAHA ANJING EMANG SI KORIN KALO NGEBACOT YEE, hahahahaa tapi bener sih.” Ujar Alena kesal namun masih ikut tertawa. Ia dan Carina memang yang paling sering berpunggungan dalam sikap maupun pemikiran.

Nina hanya geleng-geleng melihat kelakuan dua temannya. “Eh, si Doni katanya meninggal ya??” Ujar Nina membuka obrolan yang lain.

“Hah? Doni mana?” Tanya Alena.

“Doni, anak IPS 3.. Yang sering banget disuruh-suruh buat beli makanan sama anak-anak itu”

“Hah?? Doni yang culun itu?? Meninggal kenapa??”

Dan mereka pun saling bercerita panjang lebar dengan serunya.

Hingga tak terasa, dua puluh lima menit pun berlalu.

 

“Eh, itu si Samira..” Ujar Nina ketika melihat satu sahabatnya lagi berjalan ke arah mereka.

“Buseeett. Macet banget dunia. Ampun gue!!!” kesal Samira saat tiba di meja mereka.

Usai cipika cipiki pada semuanya, Samira pun segera duduk dan langsung meluruskan kaki. “Cak, gue mau yang seger-seger dong. Aus banget gue, PARAH!!” Pinta Samira pada Carina.

“Pesen sendirilah.” Balas Carina lekas.

“Yaampun CAKINA, males banget sih. Gue dehidrasi parah ini. Serius ahhh. Tolongin apaa..” melas Samira.

“Ahelah, manja amat. Biasanya juga pesen-pesen sendiri. Gue baru aja balik kesini, elu udah nyuruh lagi.”

“CAKINA, tolongin apa..” Ujar Samira lagi dengan nada benar-benar memelas.

“Hahaha. Yaudah deehh. Kalian mau rujak apa asinan?”

“Rujaakk Caaaa!!” seru Nina.

“Gue mau asinan doongg” jawab Alena.

“Cak, please Cak. Gue air es dulu, Cak. Aus banget gue ini. Ah elu mah.” Pinta Samira lagi.

“Iye iye, ah bawel lu ah. ‘Kan biar sekalian jalan. Ayo Nin, bantuin gue bikin.” Ajak Carina pada Nina

“Yaelah Cak, tinggal suruh karyawan lo aja kenapa sih. Ribet banget mesti bikin sendiri.” Ujar Samira.

“Yee, mereka mah digaji buat ngurusin tamu kali, bukan buat ngurusin ondel-ondel yang banyak maunya.” Balas Carina sambil cengar-cengir dan berjalan menuju dapur kedai.

“Kampret emang nih bacotnya si KORINA dari tadi. Tempelengin yok. Hahaha.” Sebal Nina sambil cengengesan. 

“Eh, Lenong, ayo’ lu ikutan bantuin bikin enak banget lu senderan aje dari tadi. Berasa lagi di rumah nenek ngana..” ujar Nina lagi.

“Yaelah Nin, gue kan selama di Medan udah jadi babu melulu tiap hari. Sekali-kali ape gue di Jakarta jadi tuan puteri yang tinggal makan,” balas Alena pada Nina.

“ALESAN LO, Anjeng!! HAHAHA.” Ujar Samira di telinga Alena.

“Elo bukannya belain gue biar kita bisa gosip berdua. Bego lo, Sa!”

“Oh iya juga ya hahahaha. Lupa gue.”

Mereka pun tertawa.

**

Dua Jam berlalu.

Dua pitcher lemon tea, asinan, rujak, aneka gorengan dan beberapa cangkir kopi sudah hampir mendekati ludes namun mereka masih setia  menunggu seseorang yang hingga kini belum jua menampakkan kehadiran dirinya. Rindy.

“Eh ini seriusan si Rindy gak dateng ya? Parah banget sih. Gue ‘kan gak lama-lama di Jakarta-nya. Kemana sih dia??” Resah Alena sambil sibuk mengunyah bangkuang  dimulutnya sambil melirik jam.

“Tau deh. Kalau gue nanyain terus nanti dia ngamuk. Mungkin emang lagi ribet kali dia,” jawab Nina sambil mengecek ponselnya.

“Yaelah. Ribet ngapain sih dia,” Celetuk Carina.

“Tapi ya menurut gue, si Rindy tuh emang udah harus di tegur deh. Nanti jadi kebiasaan dia kalau terus-terusan didiemin aja. Di kira kelakuannya bener kali,” Ujar Samira dengan nada serius.

“Lagian kenapa harus si Baskoro kampret itu sih. Si Rindy ‘kan cantik. Gak bisa apa gitu dia nyari yang cakepan dikit. Paling engga yang kaga begitu-begitu amat deh. Matanya siwer kali ya? sebel banget gue, aseli.” Sahut Alena.

“Hahahaa.. ya ‘kan si Rindy kalau milih sesuatu itu bukan dari fisik Len.. Lain ama elu..” Bela Carina.

“Ya tapi ‘kan bisa yang beneran dikit kali. Udah kelakuan mines, duit mines, muka juga mines. Sampe bingung sendiri gue, apa yang diharepin dari manusia macam kayak gitu.” Cerocos Alena.

“Alenongg.. Jangan gitu juga kali mikirnya. Baskoro itu meski begitu tapi dia ada baiknya juga kok yaa mungkin menurut Rindy, dia asik dan sesuai sama dia. Kita ‘kan gak tau juga apa alasan si Rindy bisa sampe lengket banget begitu sama si Baskoro.” Ujar Nina.

“Ya tapi jatohnya lebay aja kalau harus kemana-mana bawa bulldog-nya terus!” Balas Carina kesal.

Sambil mengingat-ingat sesuatu. “Hmm.. sepengetahuan gue sih, Rindy duluan deh kayaknya yang suka larang-larang Baskoro kalau doi lebih milih ngumpul sama temen-temennya daripada nemenin dia. Jadi giliran si Rindy mau ngumpul sama kita ya Baskoro mesti ikut. Gantian. Yaa mungkin takut ada yang boong kali.” Jelas Nina sambil tangannya mengambil pisang goreng.

“Nah, kalau kayak gitu bukannya udah gak sehat ya? Gak bebas. Gak saling percaya. Masih pacaran aja udah ribet kayak gitu, gimana nanti nikah. Untungnya laki gue asik-asik aja orangnya.” Imbuh Samira.

“Ya gak tau juga sih gue. Mungkin karena dua-duanya masih saling suka berhubungan sama yang gak diharapkan kali makanya jadi sama-sama saling berlebihan begitu.” Balas Nina.

“Nah, itu itu tuh yang gak gue suka. Kalau gak bisa saling percaya, ya ngapain harus dilanjutin sih? Ribet banget gue ngeliatnya. Gali lobang tutup lobang terus-terusan tau gak!” Kesal Carina.

“Ya mungkin buat orang kayak elu, bisa Ca. Tahan bertahun-tahun gak berstatus sama siapa aja supaya bisa selalu bebas. Tapi buat orang kayak gue, kayak Rindy itu susah. Asli.” Celetuk Alena.

“Iya juga sih. Tapi menurut gue, segala sesuatu yang meski pait dan susah itu perlu dicoba dan dibiasakan supaya bisa. Kalau Cuma ngandelin kenyamanan dan kemampuan yang ada doang mah, ya gak bakal kemana-mana kali.” Imbuh Carina lagi. 

“Lu bisa ngomong gitu, karena peran bokap lu gede banget Ca, di hidup lu, beda sama Rindy yang dari bayi udah ditinggal sama bokapnya. Dia ‘kan juga gak terlalu dekat sama kakaknya. Ya jadinya wajar aja kalau dia cari perlindungan dari orang lain. Dan orang lain itu ya pacarnya sendiri.” Terang Samira.

“Eh, emang iya ya? Gue emang tau sih, bokapnya Rindy udah gak ada pas Rindy masih dikandungan. Tapi gue gak pernah berani buat nanya terlalu dalam, kalau dia gak cerita.” Sahut Alena.

“Gue cerita ini buat pemahaman kita semua aja, biar gak salah paham. Kita gak bisa seenaknya maksain makanan kesukaan kita ke orang lain, karena belum tentu juga orang itu bisa nerima. Either dia gak suka atau dia punya alergi sama makanan itu. Tapi kalau poin dia berlebihan, nah itu gue setuju. Cuma karena gue paham latar belakang kenapa Rindy selalu lengket banget begitu sama pacar-pacarnya yaa mau digimanain lagi? Mau kesel juga percuma, orang dianya aja tiap di kasih tau selalu tambeng.” ujar Samira

Mereka semua terdiam.

“Eh yang masalah kedekatan antara anak sama bapaknya itu gue jadi inget bahasan dosen gue dulu dikampus deh.. pas lagi bahas psikologi anak. Soalnya peran bapak itu penting banget buat sisi kenyamanan anak. Apalagi anak perempuan.” ujar Nina yang adalah seorang lulusan psikologi anak dan bekerja sebagai guru Pre-School elit di kawasan Jakarta Timur.

“Emang gitu Nin?” tanya Alena memastikan.

“Iya Len, emang gitu. Peran bapak itu penting banget buat ngebangun rasa aman buat anak. Ya meski kenyataannya gak semua laki-laki atau ayah punya kapasitas itu, tapi intinya salah satu dari orang tua mesti ada yang punya sifat permisif.” Terang Nina.

“Permisif apaan sih Nin?” tanya Samira.

“Gampangnya.. yang biasa buat dimintain izin atau disegani sama anak gitu deh, Sa. Supaya anak punya tempat bersandar. Ya namanya aja anak, apalagi perempuan, pasti butuh yang kayak gitu dari orang-orang disekitarnya, terutama orang tuanya. Dan untuk kasus ini, mama (ibunya Rindy) dan kakak-kakaknya mungkin belum bisa mengcover kebutuhan Rindy di bagian itu, makanya Rindy nyari ke orang lain.” Ujar Nina lagi.

“Wiihh gilee deh, bu guru TK kita.“ Goda Alena sambil bertepuk tangan heboh.

“Ya mungkin nanti dia akan paham sendiri, kalau yang bisa melindungi dia bukan cuma pacarnya, tapi sahabat-sahabatnya juga bisa.” Ucap Carina yang ikut tampak serius.

“Nah, iya. Gue setuju tuh. Mungkin saat ini dia masih masa-masa romantika rasa surga sama pacarnya itu. Nanti juga dia bakal paham sendiri, kalau kita pun selalu peduli dan sayang sama dia.” Ujar Nina lagi.

Untuk beberapa saat hanya terdengar suara gemericik air kolam ikan, keriukan keripik singkong dan seruputan kopi dari mulut mereka yang masih juga setia menanti Rindy yang kabarnya sebentar lagi akan tiba..

Beberapa menit kemudian.

“Hoiii.. sorry yaa, gue telat banget. Henfon gue ketinggalan di mobil soalnya.” Ujar Rindy yang tiba-tiba saja datang menghampiri mereka.

“Lah, lo kesini naik apaan?” tanya Alena.

“Naik motor sama Baskoro. Macet parah kalau gue maksain bawa mobil. Soalnya gue jemput Baskoro dulu tadi, makanya jadi ngaret banget.” Jelas Rindy.

“Ya pantesan ajaaaa. Sini, kangen-kangenan sama gue dulu Ndy.. besok gue balik ke Medan tauuuk. Huhu ngebabu lagiii dehh eyke,” ujar Alena sambil segera merangkul Rindy.

“Hahaha. Sini sini Lennn.. Ya ampuun si ibu rumah tanggaa kita.. hehe” ujar Rindy sambil membalas pelukan Alena.

“Nah.. ‘kan apa gue bilang. Pasti anjing peliharaannya dibawa. Hahaha” ujar Carina saat melihat Baskoro ikut memasuki halaman belajang yang kemudian disusul dengan gelak tawa dari Nina, Samira dan Alena.

“Wah parahh emang nih si Korin, cowok gue tuh hahahaha…”Bela Rindy.

“Emang dia, dari tadi, Rin..” Imbuh Nina lekas.

“HAHAHAHA. Iyaa iyaa tauu Ndyyy elaahh. Siapa juga sih yang mau ngakuin dia, selain elu hahahah” balas Carina sambil tertawa puas.

“Setan emang die yeee.. congornyee selaluuu pedesss, hahaha” ujar Rindy lagi sambil tersenyum lebar.

“Yaudah sih gak apa-apa. Lumayan ‘kan, kita ada yang fotoin, soalnya gue lupa bawa tongsis, haha.” Ujar Alena tenang sambil menarik kabel ponselnya yang sejak tadi ia cas di meja pojok ruangan belakang.

“Ayok ah, kita foto-foto dulu. Baskoroooo.. tolongin kita dooongg. Hahahaha” Ujar Alena sambil sok baik ke pacar Rindy.

“Huuu, Dasar SI MUKA GANDA. Kalo ada maunya aja, sok baik. HAHAHAHA.” Celetuk Carina sambil tertawa ngakak.

Samira pun menoyor pelan kepala Carina.

“Ca, asli deh. mulut lo emang ye! Makin taik tau gak!!” Kesal Rindy sambil mencubit pinggang Carina.

“Tau kok. Hahahaa! Paling enggak, gue gak busuklah, yang nusuk orang orang dari belakang..” Jawab Carina santai

 Semua pun ikut tertawa.

**

Kita tidak bisa memaksakan apapun dan pada siapapun,

karena belum tentu juga orang tersebut bisa nerimanya.

Bisa karena ia belum tentu suka,

.. bisa juga karena ia memang tidak dirancang Penciptanya untuk menjadi sama dengan diri kita.

– Cerita Lima Cangkir Rasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: